Cara Memilih MCB Yang Baik



MCB merupakan kependekan dari Miniature Circuit Breaker. Alat ini merupakan salah satu komponen paling vital untuk pemutus arus listrik pada sistem distribusi modern. Dulunya pemutusan menggunakan fuse. Penggunaan fuse menjadi tidak populer dikarena setiap kali terjadi break maka kabel fuse harus diganti. MCB sifatnya reusable dan dapat digunakan berkali-kali, sehingga digunakan untuk keperluan pengaman listrik di rumah maupun di bangunan kantor.


PRINSIP KERJA

Untuk memilih MCB yang baik, sebaiknya kita mengetahui prinsip kerja dasar dari MCB. MCB menggunakan sistem elektro-mekanikal untuk proteksi overload (beban lebih). Terdapat 3 mekanisme yang digunakan oleh MCB untuk keperluan proteksi:

1. Lempeng Bimetal : Bagian ini bekerja saat ada kondisi overload yang konstan secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama pada penghantar yang terhubung dengan MCB sehingga komponen bimetal akan memuai. Saat bimetal ini memuai dia bergerak sehingga spring yang terhubung dengannya terlepas dan kontaktor menggerakkan saklar untuk membuka.

2. Magnetic Trip Coil : Mekanisme ini bekerja saat ada short circuit (hubung singkat). Hubung singkat diidentikkan ketika ada arus hubung singkat yang tiba-tiba dengan nilai yang besar. Arus ini mengalir melalui koil magnteik trip yang sensitif pada MCB. Aliran arus tersebut menyebabkan timbulnya flux magnetik yang mengaktifkan koil trip.

3. Manual Switching : Pada bagian luar MCB terdapat switch ON/OFF external untuk keperluan pengamanan secara manual. Mekanisme ini digunakan ketika akan melakukan perbaikan pada instalasi yang terhubung dengan MCB.






Selection of Miniature Circuit Breaker
(via : http://engineering.electrical-equipment.org)

TYPE MCB DAN CARA MEMILIH


Untuk memilih MCB terdapat dua faktor utama :



1. Level arus beban lebih yang dizinkan

2. Kemungkinan arus hubung singkat yang melewati penghantar


Terkait dengan faktor diatas MCB diklasifikasin berdasarkan range arus gangguan, yaitu :



1. Type B :

Jenis MCB ini bekerja antara 3 s.d 5 kali arus beban penuh. Jenis MCB Type B utamanya digunakan pada perumahan dan bangunan komersial dimana beban-bebannya adalah lampu-lampu maupun beban-beban yang sifatnya resistif. Arus surja pada kasus ini relatif rendah.


2. Type C :

Jenis MCB ini bekerja antara 5 s.d 10 kali arus beban penuh. Jenis MCB Type C utamanya digunakan pada bangunan komersial maupun jenis industri yang kemungkinan arus hubung singkatnya lebih tinggi. Beban yang terhubung umumnya yang induktif seperti motor listrik atau lampu FL (neon)


3. Type D :

Jenis MCB ini bekerja antara 10 s.d 20 kali arus beban penuh. Jenis MCB Type D utamanya digunakan pada industri khusus yang arus inrush-nya sangat tinggi. Contohnya untuk penggunaan mesin sinar-X atau mesin AC yang besar.

Semua jenis MCB diatas bekerja dalam waktu 1/10 detik.



Sumber :

http://engineering.electrical-equipment.org/electrical-distribution/selection-of-miniature-circuit-breaker.html

http://www.voltimum.co.uk/articles/selecting-right-mcb-its-easy-bcd

http://www.neweysonline.co.uk/MCBs/Static.raction


Share on Google Plus

About Redaksi

Satu Blog Untuk Energi, Berisi Artikel, Data, Tips, Skema, Gambar, Makalah di Bidang Energi . Artikel yang ditayangkan terdiri dari Teori Dasar, Penemuan, Aplikasi Ilmu, Kebijakan Pemerintah, Layanan Perusahaan Energi, Tips-tips mudah sebagai konsumen, Isu Tekini di bidang Energi, Pengetahuan Praktis, Skema Dasar dan Makalah di bidang Energi seperti Kelistrikan, PLN, dan Sumber energi Primer (Air, Angin, Laut, Panas Bumi, Nuklir, Batubara, Minyak, Gas).

2 comments:

  1. mhn pencerahan
    1. apa beda MCB dgn MCCB
    2. berapa ukuran Amp. dari MCB yg paling besar

    salam

    https://duniaberbagiilmuuntuksemua.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. mhn pencerahan
    1. apa beda MCB dgn MCCB
    2. berapa ukuran Amp. dari MCB yg paling besar

    salam

    https://duniaberbagiilmuuntuksemua.blogspot.com

    ReplyDelete