THORIUM ADALAH MASA DEPAN NUKLIR?


Oleh : Eriic Niler


"Torium adalah alternatif yang luar biasa untuk siklus bahan bakar uranium," kata Durham. "Kami ingin mendorong sebuah forum untuk membahas thorium untuk komunikasi yang lebih kuat."


Pendukung Thorium menyatakan bahwa ada kemungkinan memiliki reaktor nuklir yang tidak akan meleleh jika menggunakan Thorium

Dengan kondisi industri nuklir pasca peristiwa Fukushima yang sedang stagnan sekarang, para pendukung energi bersih menyebarkan  rencana untuk menggunakan logam thorium yang kurang terkenal untuk menjalankan pembangkit listrik dan kendaraan sebagai alternatif bahan bakar fosil.


Thor siap menyelamatakan energi dunia (sumber foto : www.thesundaytimes.co.uk)
Pendukung mengatakan thorium - unsur yang namanya yang berasal dari Dewa Petir  Thor - adalah lebih berlimpah, menghasilkan limbah sedikit dan kurang berbahaya dibanding uranium, sementara pada saat yang sama merupakan sumber energi yang tidak akan menambah emisi gas rumah kaca .

"Kami menyebarkan beritanya dan mendapatkan perhatian yang luar biasa," kata John Durham, seorang pengusaha dan pendiri Weinberg Foundation yang berbasis di Londong, yang diluncurkan bulan lalu untuk mempromosikan thorium sebagai sumber bahan bakar.
Durham menunjukkan ke China, yang diumumkan awal tahun ini bahwa itu membangun torium baru berbasis reaktor garam-cair , langkah penting dalam pengembangan teknologi. India juga berada sedang  melakukan hal yang sama.

"Torium adalah alternatif yang luar biasa untuk siklus bahan bakar uranium," kata Durham. "Kami ingin mendorong sebuah forum untuk membahas thorium untuk komunikasi yang lebih kuat."

Yayasan Weinberg mendorong perusahaan utilitas di Inggris dan di tempat lain untuk berinvestasi dalam proyek thorium. Yayasan semacam clearinghouse dan didanai oleh Baroness Worthington, anggota House of Lord dan aktivis perubahan iklim terkemuka Eropa.


Di Amerika Serikat, pendukung thorium akan bertemu pekan depan di New York City untuk memperkuat jaringan, mendengar perkembangan penelitian baru, dan menyusun strategi tentang cara mendapatkan dana dari industri swasta. Kirk Sorensen adalah salah satunya. Sorensen adalah seorang insinyur NASA yang memulai perusahaannya sendiri, Flibe Energi, untuk mengembangkan reaktor bertenaga kecil torium menggunakan inti garam-cair.

"Kami mengakui ini adalah teknologi baru dan berbeda dan mengembangkannya secara signifikan berbeda dari industri nuklir yang ada," kata Sorensen.
Teknologi ini tidak memerlukan pendinginan dengan menggunakan air di bawah tekanan tinggi untuk mentransfer panas dari reaksi menjadi uap untuk menggerakkan turbin. Hal itu menurut Soreensen, berarti teras reaktor tidak sekompleks reaktor uranium tradisional.

"Perbedaan paling mendasar adalah bahwa ia menggunakan garam sebagai pendingin," kata Sorensen. "secara kimiawi stabil dan dapat beroperasi pada suhu tinggi dan tekanan rendah. Reaktor berpendingin air harus dioperasikan pada tekanan tinggi, yang hanya membuat suhu cukup tinggi."

Keuntungan lain adalah bahwa limbah yang dihasilkan oleh reaktor thorium tidak dapat digunakan untuk membuat senjata nuklir, setidaknya itu keuntungan jika tujuannya adalah untuk menghentikan proliferasi nuklir di seluruh dunia. Reaktor Torium juga lebih mudah untuk ditutup, katanya.

Sorensen mengatakan bahwa desainnya mirip dengan yang ada pada akhir 1960-an dan awal 1970-an ketika Oak Ridge National Laboratory menjalankan reaktor thorium. Sorensen mengatakan kendala terbesar adalah menggali pengetahuan teknis yang hilang ketika proyek itu dibatalkan pada tahun 1974.

Dia sudah memburu insinyur yang pernah bekerja pada reaktor Thorium dan memposting dokumen teknis tua di Website Energy for Thorium.
Sorensen mengatakan perusahaannya memang memiliki minat dari beberapa investor, tapi ia mengharapkan bahwa bahkan sebuah reaktor demonstrasi kecil akan mengambil beberapa ratus juta dolar untuk membangun. Dia tidak mengandalkan bantuan Pemerintah.

Lightbridge Corp, sebuah perusahaan energi dari Mc Lean, juga mengembangkan reaktor thorium, tapi desainnya lebih seperti reaktor berbasis uranium saat ini. Menurut situs Lighthouse, thorium berbasis bahan bakar nuklir di Lighthouse menggunakan benih dan  selimut bahan bakar di mana wilayah pusat perakitan bahan bakar (biji) dapat dipisahkan dari luar (selimut) wilayah di mana campuran thorium dan campuran uranium oksida berada.

"Benih dan desain selimut menawarkan beberapa keuntungan termasuk pemanfaatan yang lebih efisien dari komponen torium dan penurunan persediaan bahan bakar yang digunakan," kata perusahaan itu.

Meskipun berita tentang teknologi thorium menjadi populer,  tidak semua orang yakin tentang masa depan berbahan bakar thorium.

"Ada pendukung fanatik thorium yang tidak melihat kelemahannya," kata Dan Ingersoll, manajer proyek senior untuk teknologi nuklir di Oak Ridge National Laboratory.

"Saya sedang mencari sesuatu yang cukup menarik untuk sampah miliaran dolar infrastruktur yang kita miliki sudah dan saya tidak melihat itu."

Ingersoll mengatakan bahwa limbah yang dihasilkan oleh reaktor thorium lebih mudah untuk melacak, sehingga lebih sulit bagi teroris atau orang lain untuk memproses ulang itu. Dia memperingatkan, bagaimanapun, bahwa itu masih merupakan bahan radioaktif.

"Itu tidak menghilangkan produk (limbah nuklir), hanya saja tidak buruk," kata Ingersoll.

Ingersoll mengakui bahwa reaktor bertenaga thorium masuk akal bagi negara-negara seperti India, yang tidak memiliki akses ke pasokan uranium seperti halnya Amerika Serikat.

"Siklus bahan bakar berbasis thorium memiliki beberapa keuntungan, tapi tidak menarik untuk infrastruktur dan investasi," kata Ingersoll.
Itu pandangan tidak distujui oleh penemu seperti Charles Stevens, yang mengepalai Sistem Laser Massachusetts berbasis Power. Stevens percaya ia dapat membangun laser bertenaga torium, serta mobil torium bertenaga kecil, sesuatu yang dianggap Cadillac kembali pada tahun 2009.

Stevens mengatakan dia berbicara dengan pihak berwenang Perancis dan pembuat car kit tentang cara memasukkan mobil bertenaga torium dalam lomba mobil LeMans.


Sumber :
http://news.discovery.com/tech/thorium-safe-energy-111007.html






Share on Google Plus

About Redaksi

Satu Blog Untuk Energi, Berisi Artikel, Data, Tips, Skema, Gambar, Makalah di Bidang Energi . Artikel yang ditayangkan terdiri dari Teori Dasar, Penemuan, Aplikasi Ilmu, Kebijakan Pemerintah, Layanan Perusahaan Energi, Tips-tips mudah sebagai konsumen, Isu Tekini di bidang Energi, Pengetahuan Praktis, Skema Dasar dan Makalah di bidang Energi seperti Kelistrikan, PLN, dan Sumber energi Primer (Air, Angin, Laut, Panas Bumi, Nuklir, Batubara, Minyak, Gas).

0 comments:

Post a Comment