Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Di Jerman




PLTN DI JERMAN

• Jerman hingga Maret 2011 memperoleh seperempat listrik dari energi nuklir, menggunakan 17 reaktor.
• Sebuah pemerintahan koalisi terbentuk setelah pemilu federal tahun 1998 telah mebuat kebijakan bertahap untuk tidak menggunakan energi nuklir. Dengan pemerintahan baru pada tahun 2009, fase-out dibatalkan, tetapi kemudian diperkenalkan kembali pada 2011, dengan delapan reaktor segera ditutup.
• Opini publik di Jerman tetap ambivalen dan saat ini tidak mendukung membangun pembangkit nuklir baru.


Jerman berencana untuk menutup PLTN secara bertahap (sumber gambar : www.dailymail.co.uk)
Produksi Listrik di Jerman pada Tahun 2010 adalah 621 Miliar kWh bruto, dengan konsumsi sekitar 6400 kWh per kapita. Pada tahun 2010 batubara menyediakan 43,5% dari listrik untuk seluruh Jerman, nuklir 22,5%, gas 13,5%, biofuel  dan bio massa 6,5%, angin 6%, 4% hidro, surya 2%. Listrik yang diekspor melebihi impor sekitar 15 miliar kWh, tapi Jerman adalah salah satu importir terbesar gas, batubara dan minyak di seluruh dunia, dan memiliki beberapa sumber daya domestik lain dari batu bara muda dan energi terbarukan.
Kapasitas pembangkit (2009) adalah 147 GWe, terdiri dari 20,5 Gwe nuklir, 10,6 Gwe hidro, 26 Gwe angin, 10 Gwe surya, bahan bakar fosil 80 Gwe - hampir setengahnya PLTU.
Pada tahun 2011 produksi listrik turun menjadi 614,5 Miliar kWh, dengan batubara muda 24% (30,2% hidro), Batu bara hitam 18,6%, nuklir 17,6%, gas 13,7% dan energi terbarukan 19,9%. Konsumsi menyusut menjadi 540,8 Miliar kWh dari 541, Miliar kWh pada tahun 2010. Pada tahun 2011 Rusia menyediakan hampir 40% gas, diikuti oleh Norwegia, Belanda dan Inggris, sementara 14% diproduksi di dalam negeri.

17 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di negara itu, terdiri dari 15% dari kapasitas terpasang, sebelumnya memasok lebih dari seperempat dari listrik (133 miliar kWh net tahun 2010). Banyak dari unit tersebut adalah unit yang besar (totalnya 20.339 MWe), dan yang terakhir beroperasi komersial pada tahun 1989. Enam unit reaktor air didih (BWR), 11 adalah reaktor air bertekanan (PWR). Semua dibangun oleh Siemens-KWU. Sebuah PWR lebih lanjut tidak dioperasikan sejak tahun 1988 karena perselisihan lisensi. Gambaran ini berubah pada 2011, dengan armada operasi yang dikurangi menjadi sembilan reaktor dengan kapasitas 12.003 MWe.

Tanggung jawab untuk lisensi pembangunan dan pengoperasian semua fasilitas nuklir dibagi antara pemerintah federal dan Länder, yang memberikan sesuatu yang dekat dengan hak veto untuk keduanya.
Ketika Jerman bersatu kembali pada tahun 1990, semua reaktor buatan Soviet di Jerman Timur ditutup untuk alasan keamanan dan dinonaktifkan. Ini terdiri dari empat operasi VVER-440s, lima diantaranya dalam pembangunan dan satu  reaktor VVER kecil yang lebih tua.
Pada tahun 2000 Komisi Eropa menyetujui penggabungan dua utilitas Jerman terbesar, VEBA dan Viag, untuk membentuk E. ON, yang dimiliki atau memiliki saham di 12 dari 19 negara yang mengoperasikannya.
Jerman memiliki sekitar sepertiga dari kapasitas pembangkit angin terpasang Eropa, sebesar pada 2008 menjadi sekitar 17% dari kapasitas totalnya. Angin memberikan 6,4% dari listrik negara tersebut.


PLTN di Jerman
Plant
Type
MWe (net)
Commercial operation
Operator 
Provisionally scheduled
shut-down 2001
2010 agreed shut-down
March 2011shutdown
& May closure plan
Biblis-A
PWR
1167
2/1975
RWE
2008
2016
shutdown
Neckarwestheim-1
PWR
785
12/1976
EnBW
2009
2017
shutdown
Brunsbüttel
BWR
771
2/1977
Vattenfall
2009
2018
shutdown
Biblis-B
PWR
1240
1/1977
RWE
2011
2018
shutdown
 Isar-1
BWR
878
3/1979
E.ON
2011
2019
shutdown
Unterweser
PWR
1345
9/1979
E.ON
2012
2020
shutdown
Phillipsburg-1
BWR
890
3/1980
EnBW
2012
2026
shutdown
 Kruemmel
BWR
1260
3/1984
Vattenfall
2016
2030
shutdown
 Total shut down (8)

8336 





Grafenrheinfeld
PWR
1275
6/1982
E.ON
2014
2028
2015
Gundremmingen-B
BWR
1284
4/1984
RWE
2016
2030
2017
Gundremmingen-C
BWR
1288
1/1985
RWE
2016
2030
2021
Grohnde
PWR
1360
2/1985
E.ON
2017
2031
2021
Phillipsburg-2
PWR
1392
4/1985
EnBW
2018
2032
2019
Brokdorf
PWR
1370
12/1986
E.ON
2019
2033
2021
Isar-2
PWR
1400
4/1988
E.ON
2020
2034
2022
Emsland
PWR
1329
6/1988
RWE
2021
2035
2022
Neckarwestheim-2
PWR
1305
4/1989
EnBW
2022
2036
2022
 Total operating (9)

12,003 





Total (17)

 
20,339 MWe

 


 


NB.  8 shut-down reaktor belum defueled, atau dinonaktifkan dan dihapus oleh pemiliknya.

E. ON memiliki ekuitas di pembangkit nuklir berikut: Grafenrheinfeld 100%, Isar 1 100%, Isar 2 75%, Unterweser 100%, Grohnde 83,3%, Brokdorf 80%, Kruemmel 50%, Brunsbuettel 33,3%, Gundremmingen 25%, Emsland 12,5%.
RWE memiliki ekuitas di pembangkit nuklir berikut: Gundremmingen 75%, Biblis 100%, Emsland 87,5%.
Vattenfall memiliki ekuitas di PLTN berikut di Jerman: Brunsbuettel 66,7%, Kruemmel 50%, Brokdorf 20%. Juga di Swedia: Ringhals 70%, Forsmark 66%. EnBW memiliki ekuitas di pembangkit nuklir berikut: Neckarwestheim 100%, Phillipsburg 100%.

Dukungan Jerman untuk energi nuklir sangat kuat pada tahun 1970 menyusul guncangan harga minyak 1974, dan ada persepsi kerentanan tentang pasokan energi. Namun, kebijakan ini tersendat setelah kecelakaan Chernobyl pada tahun 1986, dan pembangkit listrik nuklir baru beroperasi pada tahun 1989. Sedangkan Partai Demokrat Sosial (SPD) telah manyetujui  tenaga nuklir pada tahun 1979, pada bulan Agustus 1986 mengeluarkan resolusi untuk meninggalkan tenaga nuklir dalam waktu sepuluh tahun.
Efek yang paling langsung dari perubahan kebijakan adalah untuk mengakhiri R & D di kedua reaktor gas suhu tinggi yang didinginkan dan reaktor pengayaan cepat setelah sekitar 30 tahun kerja yang baik, karena banyak dari pekerjaan itu di daerah North Rhine-Westphalia Utara, yang diatur oleh SPD. Pemerintah Federal dari partai Kristen Demokrat (CDU) kemudian mempertahankan dukungannya untuk pembangkit listrik nuklir nasional yang ada sampai dikalahkan pada tahun 1998.

Pada bulan Oktober 1998 pemerintah koalisi dibentuk antara Partai Demokrat Sosial (SPD) dan Partai Hijau, yang terakhir setelah mensurvei hanya 6,7​​% suara yang setuju dengan energi nuklir. Akibatnya, kedua pihak sepakat untuk mengubah hukum untuk menetapkan mengakhiri tenaga nuklir secara bertahap.
Pembicaraan konsensus yang panjang dengan utilitas listrik dilaksanakan untuk membangun jadwal fase out, dengan Partai Hijau mengancam pembatasan sepihak lisensi tanpa kompensasi jika kesepakatan tidak tercapai. Semua pembankit nuklir yang beroperasi memiliki lisensi tak terbatas dengan jaminan hukum yang kuat.
Pada bulan Juni 2000 kompromi diumumkan yang menyelamatkan wajah pemerintah dan mengamankan operasi tanpa gangguan dari pembangkit nuklir selama bertahun-tahun ke depan. Perjanjian tersebut, sementara membatasi masa operasi PLTN sampai tingkat tertentu, menghindari risiko dari setiap penutupan pabrik ditegakkan selama masa yang ditetapkan pemerintah. Secara khusus, perjanjian tersebut memberi payung 2623 Miliar kWh pada masa produksi seumur hidup oleh semua 19 reaktor operasi, setara dengan umur rata-rata 32 tahun (kurang dari 35 tahun inginkan oleh industri). Dua elemen kunci adalah komitmen pemerintah untuk menghormati hak-hak utilitas untuk mengoperasikan pabrik yang ada, dan jaminan bahwa operasi dan pembuangan limbah terkait akan dilindungi dari segala "gangguan bermotif politik".
Elemen lainnya termasuk: komitmen pemerintah untuk tidak memperkenaNkan apapun langkah-langkah ekonomi atau perpajakan "sepihak", pengakuan oleh pemerintah standar keamanan tinggi PLTN Jerman dan jaminan untuk tidak mengikis standar tersebut, kembalinya angkutan bahan bakar bekas untuk pemrosesan kembali di Perancis dan Inggris selama lima tahun atau sampai kontrak berakhir, dan pemeliharaan dari dua proyek limbah repositori (pada Konrad dan Gorleben).
Pada bulan Juni 2001 para pemimpin pemerintah koalisi Merah-Hijau dan empat perusahaan energi utama menandatangani perjanjian untuk memberikan efek terhadap kompromi pada tahun 2000 tersebut diatas. Usaha perusahaan untuk membatasi kehidupan operasional reaktor dengan rata-rata 32 tahun berarti bahwa dua dari yang paling ekonomi - Stade dan Obrigheim - ditutup pada tahun 2003 dan 2005, dan yang non-operasional reaktor (Muelheim-Kaerlich, 1219 MWe) memulai pembongkaran pada tahun 2003. Hal ini juga melarang pembangunan baru pembangkit listrik tenaga nuklir untuk saat ini dan memperkenalkan prinsip penyimpanan di tempat untuk bahan bakar bekas.
Perjanjian ini adalah kompromi pragmatis yang membatasi campur tangan politik sekaligus memberikan dasar dan banyak waktu untuk perumusan kebijakan energi nasional. Seorang pemimpin industri mengingatkan pemerintahnya bahwa "pasokan energi yang handal dan hemat biaya harus tetap merupakan komponen penting dari kebijakan ekonomi Jerman". Beberapa spekulasi berpusat pada masa depan perjanjian dan UU Energi Atom revisi yang diikuti di suatu pemerintahan baru. Pemimpin oposisi parlemen partai mengatakan bahwa mereka akan membalikkan keputusan kapan mereka bisa*.
Kementerian Federal Ekonomi & Teknologi (BMWi) menerapkan kebijakan energi nasional. Utilitas ingin memperpanjang masa hidup dari semua 17 reaktor awalnya untuk 40 tahun (dari rata-rata 32 tahun) dan kemudian secara individu mencari ekstensi untuk 60 tahun seperti di Amerika Serikat. Kristen Demokrat baru (CDU) dan Partai Demokrat Liberal (FDP) koalisi pemerintah terpilih pada bulan September 2009 berkomitmen untuk menyatakan tidak lagi berlakunya kebijakan fase-out, tetapi istilah-istilah keuangan mengambil tahun untuk bernegosiasi. Jika masa hidup reaktor telah diperpanjang dari rata-rata 32 tahun sampai 60 tahun, empat perusahaan yang beroperasi akan menuai laba kotor tambahan sebesar EUR 100 miliar atau lebih, dan pemerintah sangat ingin mengamankan lebih dari setengah ini - jauh lebih banyak dari penerimaan pajak ekstra .

Pada bulan September 2010 kesepakatan baru tercapai, untuk memberikan perpanjangan izin 8 tahun (dari 2001- tanggal yang disetujui) untuk reaktor yang dibangun sebelum tahun 1980, dan 14 tahun ekstensi untuk yang kemudian. Harga yang dituntut untuk ini mempunyai beberapa ukuran baru: pajak sebesar EUR 145 per gram uranium fisil atau bahan bakar plutonium untuk enam tahun, menghasilkan USD 2,3 miliar per tahun (sekitar 1,6 c / kWh), pembayaran sebesar EUR 300 juta per tahun pada tahun 2011 dan 2012, dan EUR 200 juta 2013-16, untuk mensubsidi energi terbarukan, dan pajak sebesar 0,9 c / kWh untuk tujuan yang sama setelah 2016. Namun, utilitas dapat mengurangi kontribusi mereka terhadap energi terbarukan jika keselamatan upgrade ke PLTN individu tertentu dengan biaya lebih dari EUR 500 juta. Pada akhir Oktober langkah-langkah ini dikonfirmasi dengan pemilihan parlemen pada dua amandemen UU Energi Atom Jerman, dan hal ini ditegaskan di majelis tinggi pada bulan November.
Semua pengaturan ini menjadi meragukan, ketika pada Maret 2011 pemerintah mendeklarasikan moratorium tiga bulan pada rencana tenaga nuklir, dimana pemeriksaan akan dilakukan dan kebijakan nuklir akan dipertimbangkan kembali. Kanselir Angela Merkel memutuskan bahwa reaktor daya nuklir negara itu yang mulai beroperasi pada tahun 1980 atau sebelumnya harus segera ditutup. Unit-unit kemudian ditutup dan bergabung dengan unit lain sudah dalam rencana shutdown jangka panjang, membuat total 8336 MWe akan offline sesuai arahannya, sekitar 6,4% dari kapasitas negara. Keputusan ini tidak didasarkan pada penilaian keselamatan.
Reaktor yang terkena adalah Biblis-A, Neckarwestheim 1, Brunsbuettel, Biblis-B, Isar 1, Unterweser, Phillipsburg 1. Yang sudah di shutdown jangka panjang adalah Kruemmel dan dimasukkan meski dimulai pada tahun 1984. Selama tiga bulan dampak pada pemerintah Jerman dari kehilangan pendapatan melalui pajak bahan bakar nuklirnya yang unik bisa sekitar € 235 juta.
Pada bulan Mei 2011 yang Reaktorsicherheitkommission atau Reaktor Komisi Keamanan (RSK) melaporkan bahwa semua reaktor Jerman pada dasarnya baik dan dan aman. RSK telah meninjau semua 17 reaktor dan dievaluasi ketahanan mereka sehubungan dengan peristiwa alam yang mempengaruhi pembangkit, pemadaman stasiun dan kegagalan sistem pendingin, pencegahan dan langkah-langkah darurat serta peristiwa buatan manusia mempengaruhi pembangkit, misalnya pesawat crash. Namun, pada tanggal 30 Mei, setelah tekanan yang meningkat dari negara federal anti-nuklir, pemerintah memutuskan untuk menghidupkan kembali fase-rencana pemerintah sebelumnya dan menutup semua reaktor pada tahun 2022 tetapi tanpa menghapuskan pajak bahan bakar, sehingga mengingkari pajak bahan bakar baru trade-off. Bundestag melewati pemilihan dengan 513-79 suara pada akhir Juni, dan suara Bundesrat pada tanggal 8 Juli menegaskan hal ini. Kedua majelis parlemen menyetujui pembangunan PLTU dan PLTG baru meskipun tetap mempertahankan target pengurangan emisi CO2-nya, serta berkembangnya energi angin.
Ini meninggalkan delapan reaktor tertua ditutup, dan akan mengakibatkan penutupan sembilan tersisa pada akhir 2022. Perancis, Polandia dan Rusia (Kaliningrad) mengharapkan untuk meningkatkan ekspor listrik ke Jerman, sebagian besar dari sumber nuklir, dan Rusia diperkirakan akan mengekspor gas yang lebih signifikan.
Empat utilitas listrik tenaga nuklir negara yang menuntut ganti rugi dan khususnya yang menuntut pemerintah atas terus dengan pajak nuklir diperkenalkan dalam kaitannya dengan perpanjangan izin 8 -  14 tahun yang disepakati pada September 2010. Klaim untuk kompensasi akan berdasarkan write-down dari pembangkit, upgrade dibatalkan yang berada di kereta api menyusul perubahan kebijakan September 2010, dan biaya dekomisioning dibawa ke depan. Sementara RWE dan E.ON adalah perusahaan publik, Vattenfall dimiliki oleh pemerintah Swedia dan EnBW 45% oleh pemerintah Baden-Wuerttenberg, yang terakhir menjadi koalisi Demokrat-Hijau Sosial. Pemerintah Jerman tampaknya akan menghadapi klaim lebih dari USD 10 miliar.

Pada bulan September 2011 pemerintah melanjutkan pajak bahan bakar nuklir ditolak oleh Pengadilan Pajak Hamburg. Pengadilan menyatakan "keraguan serius" bahwa pajak bahan bakar nuklir adalah kompatibel dengan konstitusi Jerman. Permintaan dari E. ON untuk mengembalikan sekitar € 96 juta, dan pengumpulan pajak bahan bakar nuklir harus ditangguhkan. Gugatan pertama adalah dari EnBW, yang membayar pajak ketika mengisi bahan bakar reaktor pada bulan Juli dan tindakan hukum dengan cepat diluncurkan, mengklaim pajak tersebut tidak konstitusional dan bertentangan dengan hukum Uni Eropa. Penilaian pengadilan mengatakan bahwa pajak tidak memenuhi syarat di bawah konstitusi sebagai pajak konsumsi, lagi pula mereka yang tidak dapt diterapkan pada suplier untuk keperluan tunggal seperti bahan bakar nuklir. Pengadilan mengambil keputusan berdasarkan poin konstitusional ini dan tidak mempertimbangkan daerah lain utilitas itu diperebutkan: apakah pajak melanggar hukum kesetaraan atau arahan Uni Eropa tentang perpajakan. Pada bulan Oktober RWE dan E.ON mendapatkan kembali masing-masing € 74 dan € 96.000.000.
Selain bertarung dalam pajak bahan bakar, semua perusahaan nuklir mencari kompensasi atas penyitaan hak menghasilkan dari delapan reaktor memerintahkan menutup setelah Fukushima, meskipun mendapat jaminan keamanan dari regulator.
RWE telah mengajukan gugatan terhadap pemerintah mengenai penutupan Biblis-B dan mengatakan bahwa biaya fase-out perusahaan lebih dari EUR 1 miliar pada tahun 2011 saja. Vattenfall pada bulan Juni 2012 memperjuangkan hak atas pemberhentian pembangkitan untuk Brunsbuttel dan PLTN Krummel. Sebelumnya dikatakan bahwa mereka mengharapkan kompensasi penuh untuk biaya yang telah dikeluarkan, yang tercatat sebagai SEK10 miliar ($ 1,5 miliar) untuk semester pertama tahun 2011 saja. Hal tersebut memuncukan kasus dengan Pusat Internasional otonom untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi (ICSID), yang dirancang pada tahun 1965 oleh Bank Dunia dan didirikan oleh sebuah konvensi sekarang ditandatangani oleh 143 negara.

Opini Publik
Sentimen publik Jerman telah terpecah dalam kaitannya untuk mendukung energi nuklir. Sebuah jajak pendapat akhir tahun 1997 menunjukkan bahwa 81% warga Jerman ingin PLTN yang ada untuk terus beroperasi, tingkat tertinggi selama bertahun-tahun dan juga naik dari angka 1991 dari 64%. Sebagian besar rakyat Jerman mengharapkan energi nuklir untuk digunakan secara luas di masa mendatang. Jajak pendapat juga menunjukkan penurunan tajam dalam simpati protes militan terhadap pengangkutan limbah radioaktif.

Setelah pemilu 1998 penting Oktober polling menegaskan dukungan publik Jerman untuk energi nuklir. Secara keseluruhan 77% mendukung terus menggunakan energi nuklir, sementara hanya 13% menyukai penutupan langsung dari PLTN.
Pada bulan November 1998 utilitas listrik Jerman mengeluarkan pernyataan bersama menunjukkan bahwa pencapaian tujuan rumah kaca yang tidak akan mungkin tanpa energi nuklir. Beberapa hari kemudian Federasi Industri Jerman menyatakan bahwa "operasi politik terganggu" PLTN yang ada adalah prasyarat untuk kerjasama dalam mencapai target emisi gas rumah kaca. Energi nuklir kemudian menghindari emisi sekitar 170 juta ton per tahun karbon dioksida, dibandingkan dengan 260 Juta ton / tahun yang dipancarkan oleh lain pembangkit listrik Jerman.

Sebuah jajak pendapat pada awal 2007 menemukan bahwa 61% warga Jerman menentang rencana pemerintah untuk menghapuskan tenaga nuklir pada tahun 2020, sementara 34% menyukai fase keluar. Survey lainnya pada pertengahan 2008 (N = 500) menunjukkan bahwa 46% warga Jerman ingin negara untuk terus menggunakan energi nuklir, yang lain 46% mengatakan mereka mendukung kebijakan bertahap tanpa nuklir, dan 8% adalah ragu-ragu.

Sources:
Nuclear Engineering International, Feb 1996; July 2004;
NEI World Nuclear Industry Handbook 2004;
IAEA 2003, Country Nuclear Power Profiles.
 

Share on Google Plus

About Redaksi

Satu Blog Untuk Energi, Berisi Artikel, Data, Tips, Skema, Gambar, Makalah di Bidang Energi . Artikel yang ditayangkan terdiri dari Teori Dasar, Penemuan, Aplikasi Ilmu, Kebijakan Pemerintah, Layanan Perusahaan Energi, Tips-tips mudah sebagai konsumen, Isu Tekini di bidang Energi, Pengetahuan Praktis, Skema Dasar dan Makalah di bidang Energi seperti Kelistrikan, PLN, dan Sumber energi Primer (Air, Angin, Laut, Panas Bumi, Nuklir, Batubara, Minyak, Gas).

0 comments:

Post a Comment